8 Beasiswa Luar Negeri Tanpa Syarat TOEFL

Administrator - Senin,29 Agustus 2022 - 19:21:03 wib
8 Beasiswa Luar Negeri Tanpa Syarat TOEFL
Ilustrasi. Foto: SND

RADARRIAUNET.COM: Bagi kalian yang ingin mendapatkan beasiswa luar negeri tapi kemampuan bahasa Inggrisnya standar jangan khawatir.

Ada sejumlah beasiswa luar negeri yang dapat dilamar tanpa harus menunjukkan sertifikat kemampuan bahasa Inggris TOEFL.

TOEFL atau Test of English as a Foreign Language sendiri adalah tes yang terstandarisasi untuk mengukur kemampuan Bahasa Inggris dari seseorang yang bahasa ibunya bukanlah Bahasa Inggris.

TOEFL tidak hanya sebagai syarat untuk kuliah namun juga untuk bekerja. TOEFL memiliki dua jenis tes, yaitu PBT (paper-based test) dan iBT (internet-based test).

Skor atau nilai untuk ujian PBT berkisar antara 310 – 677 sedangkan untuk yang iBT berkisar antara 0 – 120. Mayoritas beasiswa luar negeri memang mewajibkan pesertanya untuk melampirkan TOEFL.

Namun ternyata, ada beberapa negara yang memberikan beasiswa tanpa TOEFL sebagai syaratnya dan menggantinya dengan ketentuan lain.

Penasaran mana saja program beasiswa luar negeri yang tepat buat kalian? Dirangkum dari sejumlah sumber, berikut 4 negara yang menawarkan program beasiswa tanpa TOEFL.

1. Beasiswa DAAD Germany Calon mahasiswa yang ingin melanjutkan kuliah di Jerman, kalian harus menjajal beasiswa DAAD (Deutscher Akademischer Austauschdienst).

Sebab, beasiswa untuk berkuliah di Jerman ini termasuk beasiswa tanpa TOEFL.

Sebagai gantinya, kalian yang ingin melanjutkan S2 dengan pengantar bahasa Jerman harus mengikuti DSH 2 atau TestDAF 4 dan harus menyesaikan tes tersebut pada level A2.

Beasiswa juga mencakup asuransi kesehatan selama di Jerman, biaya perjalanan pulang pergi, tunjangan keluarga, hingga subsidi hunian.

2. Turkiye Burslari Scholarship Bagi pejuang beasiswa yang tidak mempunyai TOEFL ataupun IELTS, beasiswa Turkiye Burslari Scholarship adalah salah satu beasiswa yang wajib kalian coba.

Selain kelebihan berupa tidak ada syarat sertifikat bahasa, teman-teman penerima beasiswa juga akan diberikan beasiswa penuh untuk kuliah di Turki.

Beasiswa untuk program S1, S2, dan S3 ini mencakup biaya sekolah, akomodasi asrama, tiket pesawat pulang dan pergi, dan kursus Bahasa Turki selama setahun. Meskipun bukan syarat utama, bukan berarti bagi yang sudah punya sertifikat TOEFL/IELTS jadi tidak terpakai.

Soalnya, sertifikat bahasa Inggris tetap bisa dilampirkan dan bisa menjadi nilai plus. Selain itu, beberapa jurusan dan universitas tertentu juga meminta nilai TOEFL/IELTS.

Selain sertifikat bahasa Inggris, mahasiswa yang tertarik mendaftar beasiswa ini juga bisa melampirkan Sertifikat Bahasa Arab atau Perancis.

3. Brunei Darussalam Government Scholarships to Foreign Students Brunei Darussalam Government Scholarships to Foreign Students adalah program beasiswa tanpa TOEFL yang ditawarkan oleh pemerintah Brunei Darussalam untuk mahasiswa internasional yang ingin kuliah di Brunei Darussalam.

Dengan beasiswa ini, kalian berkesempatan untuk melanjutkan studi di jenjang diploma, S1 dan S2 di 4 kampus terbaik yang siap menaungi kalian di Brunei, yakni Universiti Brunei Darussalam (UBD), Universiti Islam Sultan Sharif Ali (UNISSA), Universiti Teknologi Brunei (UTB), dan Politeknik Brunei (PB).

Sama dengan beasiswa kuliah di Turki, program ini bakal membiayai para penerimanya secara penuh.

4. Beasiswa Pemerintah Rusia Berbeda dengan beasiswa negara lain yang mensyaratkan kemahiran bahasa utama negara tersebut, Rusia justru membuka kesempatan untuk menempuh studi master di Rusia tanpa mensyaratkan kemampuan berbahasa.

Soalnya, penerima beasiswa Pemerintah Rusia ini nantinya akan diberikan pembekalan tentang bahasa Rusia secara gratis selama satu tahun di sana.

Pada 2019 lalu, tercatat ada sekitar 161 mahasiswa Indonesia diberangkatkan ke Rusia untuk melaksanakan studi lanjutan.

Jika kalian memiliki IPK S1 setidaknya 3,20, maka beasiswa ini sangat sayang untuk dilewatkan.

5. Global Korea Scholarship (GKS) GKS adalah program beasiswa yang diperuntukkan bagi calon mahasiswa internasional yang ingin melanjutkan studi pada program sarjana dan pascasarjana.

Kandidat dapat melamar pada universitas yang telah ditentukan. Selain itu, mahasiswa juga akan mendapatkan kursus pelatihan bahasa Korea selama 1 tahun.

Ada banyak tunjangan beasiswa yang diberikan. Mulai dari tiket pesawat, biaya tinggal, biaya hidup, asuransi kesehatan, uang sekolah, kursus bahasa, hingga biaya bantuan penelitian.

Pendaftaran beasiswa untuk program S1 dibuka pada bulan September hingga Oktober setiap tahunnya. Sedangkan untuk S2 biasanya dibuka pada bulan Februari. Informasi lebih lanjut mengenai beasiswa GKS dapat dilihat pada laman www.studyinkorea.go.kr ya!

6. Chinese Goverment Scholarship

Pemerintah China melalui Chinese Goverment Scholarship menyediakan beasiswa bagi mahasiswa asing yang ingin melanjutkan studi S2 dan S3. Beasiswa ini tidak mewajibkan sertifikat bahasa seperti IELTS atau TOEFL.

Namun, bagi pelamar yang memiliki sertifikat kemampuan bahasa Mandarin, HSK (Hanyu Shuiping Kaosh) wajib melampirkannya. Pelamar dapat melampirkan seluruh dokumen dalam bahasa Mandarin atau bahasa Inggris.

Pendaftaran beasiswa pemerintah China dibuka pada awal tahun. Biasanya pendaftaran akan ditutup pada bulan Februari setiap tahunnya. Informasi selengkapnya dapat dipantau di laman https://www.campuschina.org/.

7. Romanian Government Scholarship Tertarik kuliah S-1, S-2, atau S-3, di negara yang terkenal dengan arsitektur unik? Kamu bisa mencoba daftar beasiswa penuh untuk kuliah di Rumania, salah satu negara yang berlokasi di Eropa Tengah dan Tenggara.

Pemerintah Rumania melalui Kementerian Luar Negeri Rumania menawarkan beasiswa untuk warga negara asing yang ingin kuliah di Rumania. Selama kamu bukan merupakan warga negara Uni Eropa, kamu bisa mendaftar pada program beasiswa ini dan tidak perlu melampirkan sertifikat kemampuan berbahasa Inggris.

Jika menjadi penerima beasiswa ini, kamu akan mendapatkan fasilitas berupa:

1. Biaya studi 2. Akomodasi dan asrama 3. Uang saku bulanan (65 Euro/ sekitar Rp 979.000 untuk mahasiswa S-1, 75 Euro/ sekitar Rp 1.129.000 untuk mahasiswa S-2, dan 85 Euro/ sekitar Rp 1.280.000 untuk mahasiswa S-3) 8. Beasiswa Monbukagakusho(MEXT) Jepang Tertarik kuliah di Jepang? Kamu bisa mendaftarkan diri pada beasiswa dari Kementerian Pendidikan, Kebudayaan, Olahraga, Ilmu Pengetahuan dan Teknologi Jepang (Monbukagakusho/MEXT).

Oleh karena itu, beasiswa ini lebih dikenal sebagai Beasiswa Monbukagakusho/MEXT. Jika kamu merupakan lulusan SMA/sederajat dan ingin berkuliah S-1 di Jepang, maka beasiswa tanpa TOEFL dari Jepang ini patut kamu coba.

Beasiswa ini menawarkan fasilitas dengan cakupan sebagai berikut: 1. Tiket pesawat PP Indonesia-Jepang 2. Biaya pengurusan visa pelajar 3. Biaya pendidikan penuh 4. Tunjangan hidup.

Sumber: RR/Sindo