Kecanggihan Printer 3D Medis Ini Bisa Tambal Luka

Administrator - Selasa,05 Maret 2019 - 12:24:35 wib
Kecanggihan Printer 3D Medis Ini Bisa Tambal Luka
Ilustrasi medis. Merdeka.com pic

RadarRiaunet.com: Kini kemampuan printer 3D tidak lagi sekadar untuk membuat produk, tapi dapat digunakan untuk kepentingan medis.

Sebuah bioprinter dikembangkan untuk menambal luka menganga besar yang biasanya membutuhkan cangkok kulit.

Seperti sitat Merdeka.com, Selasa (5/3/2019), para peneliti dari Wake Forest Institute for Regenerative Medicine (WFIRM) telah mengembangkan bioprinter baru yang dapat mencetak dua lapis kulit pasien langsung ke luka.


Ide mencetak kulit sendiri telah dikembangkan selama beberapa tahun. Pada 2014 sebuah mesin prototipe diluncurkan yang dapat mencetak lembaran besar kulit manusia. Kemudian dapat dipotong sesuai ukuran dan dicangkokkan kepada pasien.

Teknologi tersebut berkembang selama beberapa tahun menjadi mesin yang lebih detail dan akhirnya menjadi perangkat genggam yang bekerja seperti tape dispenser untuk kulit.

Kali ini bioprinter yang dikembangkan WFIRM terlihat seperti persilangan dua teknologi sebelumnya. Ukurannya memang lebih besar dari perangkat genggam, tapi masih relatif portabel di lingkungan rumah sakit.


Mesin masih bisa didorong ke samping tempat tidur dan seorang pasien dapat berbaring di bawah nosel printer saat sedang bekerja.

Seperti perangkat sebelumnya, printer baru ini menggunakan tinta dari sel kulit pasien sendiri. Pertama, diambil biopsi kecil dari kulit pasien.

Dari sana, dua jenis sel kulit dapat diisolasi, yaitu fibroblas, sel yang membantu membangun struktur untuk menyembuhkan luka dan keratinosit, sel utama yang ditemukan di lapisan kulit terluar.


"Jika mengirimkan sel-sel pasien sendiri, ia akan aktif dalam proses penyembuhan luka dan membuat penyembuhan lebih cepat," ungkap kepala tim peneliti, James Yoo.

Para peneliti mengatakan bahwa langkah selanjutnya yaitu melakukan uji klinis pada manusia. Nantinya, alat baru ini dapat digunakan untuk merawat korban luka bakar, pasien dengan ulkus diabetes, dan luka besar lainnya yang mengalami kesulitan penyembuhan sendiri.


RRN/Merdeka.com