Wiranto soal Briptu Heidar: Operasi Papua Harus Tetap Jalan

Administrator - Selasa,13 Agustus 2019 - 17:17:11 wib
Wiranto soal Briptu Heidar: Operasi Papua Harus Tetap Jalan
Menteri Koordinator Politik, Hukum, dan Keamanan Wiranto menegaskan operasi di Papua tetap berjalan, meski terjadi insiden penembakan yang dialami Briptu Heidar. cnni pic

Jakarta : Menteri Koordinator Bidang Politik, Hukum, dan Keamanan (Menkopolhukam) Wiranto menyebut tak usah banyak berkomentar soal insiden yang terjadi di Papua. Termasuk insiden penyanderaan hingga menewaskan satu anggota kepolisian, Briptu Heidar.

"Enggak usah dikomentari," kata Wiranto di Gedung Kemenko Polhukam, Jalan Medan Merdeka Barat, Jakarta Pusat seperti sitat CNN Indonesia, Selasa (13/8/2019).

Terpenting, kata Wiranto, segala bentuk operasi yang dilakukan pihaknya untuk mengamankan Papua terus dilakukan hingga saat ini.

"Pokoknya kita lanjutan operasi-operasi seperti itu, jadi enggak akan ada habis-habisnya," kata Wiranto.

Briptu Heidar, anggota polisi yang menjadi sandera di Puncak, Papua, tewas ditembak oleh kelompok penyandera saat hendak melarikan diri. Jenazah Heidar sudah dievakuasi ke Timika untuk selanjutnya diterbangkan ke Makassar untuk dimakamkan.

Kelompok yang menyandera Heidar diduga Kelompok Kriminal Sipil Bersenjata (KKSB). Kepala Biro Penerangan Masyarakat Divisi Humas Polri Brigadir Jenderal Polisi Dedi Prasetyo mengatakan Heidar berusaha melarikan diri saat tersandera.


Dari informasi yang didapat, pria yang merupakan anggota Ditreskrimum Polda Papua itu mengalami luka tembak di bagian belakang kepala.

"Tertembak bagian belakang saat korban akan melarikan diri," ujarnya seperti sitat CNNIndonesia.com, Selasa (13/8/2019).

Heidar disandera sekelompok orang yang diduga KKSB, ketika sedang melaksanakan tugas penyelidikan di wilayah Kabupaten Puncak, Papua. Dia mendatangi daerah Puncak Jaya dengan menggunakan sepeda motor bersama dengan rekannya Bripka Alfonso.

Setibanya di Kampung Usir, Heidar dipanggil oleh temannya yang juga anggota polisi. Motor yang dikendarai oleh Alfonso itu pun berhenti untuk menanggapi panggilan temannya.

Kemudian Heidar menghampiri temannya. Sementara Alfonso menunggu di atas motor. Saat Heidar berbincang dengan temannya itu tiba-tiba datang sekelompok orang dan langsung membawa Heidar. Setelah kejadian tersebut, Bripka Alfonso langsung kembali dengan sepeda motor dan melaporkan peristiwa tersebut ke Pos Polisi di Kago, Kabupaten Puncak. Heidar ditemukan tewas keesokan harinya.

Sebagai tanda jasa, Heidar juga mendapatkan kenaikan pangkat luar biasa.


RRN/CNNI