Twitter Komentari Soal Peretasan Akun Politis

Administrator - Senin,22 April 2019 - 16:22:44 wib
Twitter Komentari Soal Peretasan Akun Politis
Ilustrasi. cnni pic

Jakarta : Twitter Indonesia berjanji akan menindaklanjuti segala bentuk laporan dugaan peretasan yang dialami penggunanya. Janji ini diungkapkan oleh Twitter Indonesia untuk menanggapi maraknya peretasan beberapa politisi yang terjadi sebelum Pemilu Serentak 2019.

"Kalau orang tersebut melaporkan, kita pasti akan menindaklanjuti," kata juru bicara Twitter saat ditemui pada konferensi pers #RamadhanDiTwitter di kantor Twitter, di kawasan SCBD, Jakarta Selatan, seperti sitat CNN Indonesia, Senin (22/4/2019).

Lebih lanjut Twitter mengatakan pihaknya tidak bisa menindaklanjuti apabila korban peretasan tidak melapor ke Twitter. Pasalnya tindakan itu akan menimbulkan pelanggaran privasi pengguna.


"Kalau ada yang merasa akunnya diretas, dilaporkan saja. Semua sistemnya jelas. Kami tidak bisa bertindak kalau tidak ada pelaporan," ujar Twitter.

Terkait adanya pemblokiran atau penangguhan akun pihak-pihak yang berkaitan dalam Pemilu 2019, Twitter mengklaim tidak menerapkan kebijakan Twitter berdasarkan ideologi politik.

"Perlu kami tegaskan; bahwa kami tidak meninjau, memprioritaskan, atau menegakan kebijakan kami berdasarkan ideologi politik. Setiap Tweet dan setiap akun diperlakukan dengan tidak memihak. Kami menerapkan kebijakan kami secara adil dan bijaksana untuk semua," tulis Twitter dalam laman situsnya.


Mengutip dari situs tersebut, Twitter mengklaim pihaknya memiliki tim khusus di level global yang menegakkan Peraturan Twitter tanpa memihak.

"Karyawan Twitter Indonesia tidak membuat keputusan penegakan peraturan. Hal ini dilakukan untuk memastikan keadilan dan objektivitas dalam setiap keputusan yang kami ambil," tulis Twitter.

Peraturan Twitter ini merupakan kombinasi dari Kebijakan Privasi dan Persyaratan Layanan yang mengatur akses pengguna ke layanan Twitter dan penggunanya.


RRN/CNNI