Ditemui Keluarga Korban, Kapolda Riau Serahkan PPHP Meranti Berdarah

Administrator - Sabtu,22 Oktober 2016 - 09:50:05 wib
Ditemui Keluarga Korban, Kapolda Riau Serahkan PPHP Meranti Berdarah
Keluarga korban tragedi Meranti Berdarah menemui Kapolda Riau Brigjen Pol Zulkarnain. Dalam kesempatan itu, Kapolda menyerahkan Pemberitahuan Perkembangan Hasil Penyelidikan atau PPHP. rtc

RADARRIAUNET.COM - Keluarga Afriadi Pratama, korban Meranti Berdarah 25 Agustus 2016 lalu, telah menerima surat Pemberitahuan Perkembangan Hasil Penyelidikan (PPHP) langsung dari Kapolda Riau, Brigjen Zulkarnain.

Perwakilan keluarga, Kakak almarhum Afriadi Pratama, Nur Afny ketika dikonfirmasi mengaku menerima surat itu sekitar pekan lalu di Pekanbaru.

"Surat itu saya jemput langsung di kediaman Kapolda Riau," kata Afny, Jumat (21/10).

Dari pembicaraan singkat pihak keluarga bersama Brigjen Zulkarnain, Kapolda yang baru bertugas itu berjanji akan mengusut tuntas kasus penyiksaan oknum anggota Polres Meranti yang menewaskan secara Apriadi Pratama secara sadis 25 Agustus lalu.

"Mudah-mudahan janji tersebut tidak hanya sekedar janji," harapnya.

Berdasarkan surat tertanggal 13 Oktober 2016 yang ditandatangani Direskrimum Polda Riau, Kombes Surawan, diketahui pihak penyidik telah memeriksa 45 orang saksi. Kemudian, telah dilakukan penangkapan dan penahanan terhadap 4 orang tersangka dari anggota Polres Meranti dan Polsek Tebingtinggi.

"Dia (Kapolda) sempat bilang kalau tersangkanya bisa saja bertambah karena pihak penyidik terus mengembangkan kasusnya," sebut Nur Afny.

Penyidik Polda Riau juga sudah mengirimkan berkas perkara tersangka (Tahap I) ke Kajaksaan Tinggi Riau pada 10 Oktober lalu.

"Kami akan terus memantau kasus ini. Dan terus berjuang agar kematian adik saya benar-benar diselesaikan secara adil," aku gadis yang berprofesi sebagai tenaga medis itu.

Sebelumnya, saat berkunjung ke Selatpanjang, Brigjen Zulkarnain, berjanji akan memecat anggotanya jika vonis hakim menyatakan bersalah dan dijatuhi hukuman minimal 3 bulan penjara.

"Tidak ada toleransi bagi polisi yang kejam pada masyarakat ini. Jika vonisnya minimal 3 bulan saja, akan langsung saya pecat," ujar Kapolda Riau itu.


rtc/radarriaunet.com